Jalan2DukaCita: Selamat Jalan Sahabat Terbaik Munir Haikal

"Selamat Jalan Sahabat terbaik semoga lo tenang dan beristirahat di sisi Nya"...ini yang gw ucapkan saat sahabat karib gw Muhammad Munir Haikal (wartawan Bisnis Indonesia) wafat setelah melawan Leukimia selama hampir 1 tahun...banyak kenangan indah yang tidak terlupakan bersama sahabat ku ini...selama ini kita selalu menjalin hubungan kerjasama dari sisi pekerjaan dengan seru dan saling membantu, gw yang bekerja sebagai public relation dan dia sebagai wartawan sejak tahun 2003-2004 pertama kali gw masuk ke kantor gw sekarang ini...banyak hal yang gw dapat belajar dari dia, melihat sisi seorang jurnalis yang idealis, sabar dan selalu positif dalam mengamati suatu isu...tidak melulu harus "bad news is good news"...selalu menerima masukan orang dengan tanggapan yang sangat positif...dan yang sering membuat kita sering bertemu adalah kesukaan kita akan menikmati kuliner alias berwisata kuliner seperti Wisnu (Bloomberg), Linda Silaen (Dow Jones), Rani (Bisnis), Bang Abraham Runga (Bisnis), Fajar (Kompas), Steve Kosasih (mantan Corpsec Bahana), Mba Putu Anggraeni (Majalah Investor) - yang terakhir kita sama ke Dufan...ini pasukan yang sering bersama menikmati indah nya makanan traditional Indonesia...

Pertengahan 2011 lalu Munir ngabarin gw kalo dia sakit dan dirawat di Medistra...yang kemudian dia mengabari gw kalo dia di vonis mengidap Leukimia Akut stadium 4 lanjut...kaget nya bukan main gw, kok bisa ga ada gejala apa2 langsung di vonis itu...masih ada pikiran positif dikepala gw saat itu, maklum RS di Indonesia kadang2 suka terburu2 menyimpulkan sesuatu penyakit...gw saranin lah dia untuk 2nd opini ke Singapura...saat itu gw juga lagi bolak balik mengurus bokap disana yang juga habis melakukan chemotheaphy...singkat cerita akhir nya gw sempat ketemu dengan Munir di RS Gleneagle Singapura dan dia masih tetap semangat untuk menjalani pemeriksaan disana...

Perjuangan Munir pun sampai pada pertengahan tahun 2012 dimana mulai semakin sering dia keluar masuk RS MRCC untuk melakuan transfusi darah...dan Agustus pada saat bulan puasa lalu gw di hubungi oleh istri nya Dessy kalo Munir kekurangan darah golongan O+ akhir nya dengan beberapa teman yang punya golong darah yang sama kita datang ke PMI Salemba kebetulan temen gw di kantor ada yang punya darah yang sama, ya gw "culik" aja deh....jadi total ada 8 orang yang bersedia untuk donor saat itu..singkat cerita darah tersebut berhasil di distribusikan dengan baik ke Munir...

Pada saat acara Bisnis Indonesia Award 2010
Sejak itu gw sering datang ke MRCC untuk jenguk dia...semangat nya ga pernah pudah untuk melawan penyakit nya..setiap gw ketemu dia selalu tersenyum dan menyatakan "gw fight bos...tapi akhir2 ini sakit nya ga ketulungan bos.."...bahkan istri nya pun sempat bercanda "mas sekarang munir jadi pemakai morfin...skr lebih dari 1 ampul.."....kondisi badan nya yang semakin kurus, gigi dan gusi nya pun sudah terlihat merah, dan muka pucat nya membuat gw selalu berpikir dan bertanya "apa sahabat ku ini bisa kuat dan melawan ini semua"....gw sempat bilang dalam hati "Ya Tuhan kenapa Engkau berikan cobaan yang begitu berat kepada orang sebaik dia....hhmm mungkin punya caranya sendiri untuk memberikan yang terbaik kepada ciptaan nya" pikir gw....hal ini membuat gw ingin terus memberikan dorongan dan semangat...

Munir idak pernah lupa untuk menuaikan ibadah nya

Yang hebat nya dari sahabat gw ini adalah saat dia terbaring sakit pun dia masih bisa membuat berita, dia sempatkan melakukan wawancara dengan beberapa narasumber yang datang menjenguk nya...haha Munirrr...Munirrr...kayanya gatal dia kalo ga nulis...

Minggu2 akhir bulan Agustus 2012 ini kondisi Munir semakin hari semakin menurun terus hingga suatu hari badan nya bengkak (dada dan punggung)...gw pun kaget melihat nya, "kenapa ada bengkak seperti ini mba Dessy??" tanya gw ke istrinya...ternyata Munir mengalami pendarahan di dada dan punggung nya...darah itu memenuhi rongga dada dan punggung sehingga membuat dia sulit bernafas dan rasa sakit yang hebat, sehingga dokter pun segera mengambil tindakan memasukan Munir ke ICU dan melakukan biopsi untuk tahu bagaimana dan apa yang terjadi....selesai biopsi dokter pun membuat saluran untuk mengeluarkan darah beku yang ada di rongga dada dan punggung nya...ini merupakan tindakan untuk mengurangi rasa sakit...

Saat saya bersama Munir ke Dufan
 Kalo ga salah setelah sedikit mengempis bengkak di dada dan punggung nya, Munir sempat pulang ke rumah untuk bertemu dengan anak2 nya, cuma kaya ga lama karena dada dan punggung nya kembali bengkak...

Perjuangan sahabat ku ini semakin hebat dan berat...siang 2 Sept datang lagi ke MRCC untuk menjenguk dia yang katanya masuk lagi ke ICU karena pembengkakan nya itu perlu pemantaun yang lebih intens...kebetulan dia sendiri sempat gw ngobrol lama di ICU..."gw ga suka bos di ICU, bikin gw tambah drop aja nih suasana nya, apa lagi sebelah gw kondisi nya parah banget" kata Munir..."hehe sabar ya bos, ini cuma sampe bengkak di punggung dan dada lo mengecil" kata gw...sempat berdoa bersama dengan teman2 yang ikut menjenguk di ICU...setelah itu sore nya pun gw meninggalkan lokasi...tidak lupa memberi semangat pada sahabat saya ini...

Besok pagi nya saya mendapatkan sms dari istri Munir mba Dessy yang meminta saya untuk membujuk Munir untuk mau kembali di rawat di ICU karena kondisi nya hari ini Munir sudah tidak bisa rebahan untuk tidur karena sakit punggung dan dada nya jika di rebahkan...duh gw semakin sesak mendengar nya...saya bilang "baik mba saya akan usahakan bujuk Munir, nanti siang saya kesana" kata saya... saat istirahat kantor pun saya kesana..bertemu dengan Mba Dessy dan Mba Ratna (Bisnis Indonesia)...akhirnya saya bujuk lah dia untuk mau dirawat di ICU untuk bisa mendapatkan perawatan yang lebih mantap lagi...Munir sudah tidak bisa berbicara saat itu...mulut nya terbungkus masker oksigen murni yang level nya sudah mentok 100%...tapi dia masih terlihat sulit bernafas...ini karena paru-paru nya sudah terdapat cairan...

Tanpa henti gw bujuk terus "Bos kondisi lo sekarang udah harus bisa istirahat, kalo kondisi begini terus lo ga bisa istrahat bos, nanti dokter mau kasih obat untuk mengurangi rasa sakit dan bengkak di punggung lo" sambil gw pegang pundak nya, sambil tersengal2 dia mendengarkan...pk 13.00 Munnir belum merespon ajakan gw...kaki nya semakin membesar, katanya akigat fungsi ginjal yang sudah bermasalah...akhirnya 10 menit kemudian munir mau pindah ke ICU...langsung segera gw kontak dokternya untuk segera membawa Munir ke ICU sebelum dia berubah pikiran lagi...gw sama mba Ratna menemani Munir ke ICU...

Setelah masuk ICU dan Munir "ditenangkan" gw balik ke kantor...sore nya gw balik lagi ke RS...kondisi munir sudah tidak sadar...dan teman2 wartawan senior dari berbagai media hadir disana...sampai pk 21.00 gw terus temani...hingga pk 22.00 akhir nya dokter memanggil Dessy dan saya pun ikut mendengarkan...dan hasil nya memang sudah dinyatakan ga ada harapan...fungsi ginjal nya sudah berat...duh jadi lemes banget gw saat itu...Dessy pun terlihat menaham rasa sedih yang mendalam...hampir tengah malam, gw pun ijin pulang....


Besok pagi nya gw ada tugas ke Bandung yang ga bisa gw tolak...dengan rasa khawatir kondisi sahabat gw ini gw pun jalan...hingga jam 15.00 gw mendapatkan kabar kalo sahabat gw ini Muhammad Munir Haikal ini telah berpulang dan kembali ke pangkuan Tuhan YME...akhirnya sahabat terbaik saya ini dapat beristirahat dengan tenang dan damai...selamat jalan kawan, semoga lo tenang disana...titip doa kawan...

YOU ARE THE BEST FRIEND I EVER HAVE....